Барселона

Barcelona runtuh sebagai sebuah tim dan membuat marah penggemar mereka

Barcelona ini masih jauh dari kebenaran dan gagasan tim homogen yang memiliki cukup argumen olahraga dan teknis untuk memperebutkan semua trofi di turnamen yang diikutinya. Dan fakta bahwa dia saat ini berada di puncak kejuaraan Spanyol, dengan poin yang sama dengan juara Real (Madrid), seharusnya tidak menyesatkan dalam hal apa pun.

The Catalans mungkin telah mengisyaratkan dalam banyak pertandingan bahwa mereka tumbuh di bawah kepemimpinan Xavi Hernandez, tetapi babak kedua melawan Celta menunjukkan bahwa mereka masih harus banyak belajar dan meningkatkan untuk mencapai level klub yang merupakan pesaing nyata untuk klub. piala besar di Eropa.

Di babak kedua yang dipermasalahkan melawan tim Galicia itu, produksi Barca sangat buruk untuk sedikitnya, yang aneh mengingat tuan rumah memainkan babak pertama yang bagus dan memiliki keunggulan gol. Tapi setelah istirahat, Catalans ambruk dan menjadi gambaran yang menyedihkan.

Mereka tidak mampu membawa bola dan menyambung dua atau tiga operan di tengah lapangan. Mereka kehilangan bola dengan mudah, melakukan kesalahan yang tidak beralasan dan menunjukkan pernikahan teknis yang besar. Alhasil, Celta menguasai permainan secara total, permainan dimainkan di area setengah atau area penalti Barca, dan peluang tim tamu silih berganti.

Malam ini, bagaimanapun, Barca dicium oleh Tuhan dan kesalahan Celta yang menjengkelkan, intervensi ahli Marc-Andre ter Stegen dan serangan tipis membuat mereka mendapatkan tiga poin yang sulit didapat Robert Lewandowski dan rekan-rekannya. Di sisi lain, kegagalan game ini dan ketidakberdayaan game ini datang pada saat yang tepat, karena memberi Xavi kesempatan untuk menarik kesimpulan dan belajar banyak pelajaran.

Terutama karena penampilan Barca di masa depan, sebagai tim yang menghargai diri sendiri yang memiliki pretensi menantang posisi teratas dan memimpin di papan skor setelah babak pertama akan tampil dengan percaya diri, percaya diri, dan berkelas untuk menghabisi lawan dan untuk mengambil yang maksimal dengan meyakinkan dengan permainannya bahwa dia layak mendapatkannya. Dan tidak gemetar, takut dan menderita.

Author: Nathan James