Саша Илич, ЦСКА

Kuno atau menghirup udara segar? Apa yang Ilyich coba saat jeda?

Sama seperti kebanyakan tim tuan rumah, CSKA tidak bosan saat istirahat untuk tim nasional, tetapi sebaliknya, memainkan pertandingan persahabatan agar tidak kehilangan ritme permainan dan mencoba beberapa hal baru.

“Army” memasuki jeda dengan cara yang paling buruk – dengan kekalahan 0:2 melawan Levski. Sebuah kekalahan yang menunjukkan bahwa tim yang dipimpin oleh Sasha Ilic masih jauh dari berjuang untuk tujuan primordial dalam sejarah “Merah” – gelar dan piala. Mereka secara meyakinkan dikalahkan oleh rival abadi mereka, dan hanya beberapa kesalahan “blues” dan kelas individu dari beberapa pemain berbaju merah (Jonathan Lindseth) membawa peluang bagi CSKA.

Sayangnya, bulan September untuk Bulgaria sebagian besar ditandai oleh banjir di Karlovo dan wilayah tersebut. Sejumlah kampanye dilancarkan untuk membantu masyarakat yang terkena bencana air, dan komunitas sepak bola juga jauh dari partisipasi. Tim CSKA tidak membuat pengecualian dan memainkan pertandingan persahabatan dengan Septemvri (Sofia), yang tujuannya adalah untuk mengumpulkan dana bagi yang membutuhkan di Karlovy Vary.

The “Reds” memenangkan pertandingan 2:0, dengan gol untuk tim dicetak oleh dua tambahan musim panas tim – Dukens Nazon dan Dauda Bamba. Petenis Haiti membuka setelah hanya 120 detik bermain, sedangkan Pantai Gading, yang masuk saat istirahat, membentuk skor akhir di ke-72.

48 jam sebelum pertandingan dengan tim dari bulan September, pelatih CSKA – Sasha Ilich, memberikan wawancara kepada televisi klub tim dari Borisova gradina, di mana ia menyatakan bahwa “setelah analisis menyeluruh, kesimpulan yang diperlukan telah ditarik , dan pekerjaan mulai sekarang menjadi lebih intens. Langkah-langkah juga telah diambil untuk mengubah perilaku setiap pemain individu dan sikap psikologis seluruh tim.”

Secara teori, sebuah pernyataan bahwa setiap pelatih yang menghargai diri sendiri akan mengatakan setelah kekalahan yang sulit ditelan, karena tidak diragukan lagi bahwa Levski adalah untuk “tentara”. Faktanya, spesialis muda Serbia itu segera menjelaskan bahwa kata-katanya bukanlah “debu di mata” para penggemar. Dalam kontrol melawan September, ia memulai dengan susunan pemain yang hampir optimal, yang tentu saja kehilangan pemain nasional tertentu, dan ada beberapa rotasi yang sangat ringan. Salah satunya adalah Galin Minkov, yang menggantikan starter permanen bek kiri Bradley de Noyer. Namun, secara umum, skema permainan dan tulang punggung komposisi tetap ada, atau setidaknya begitu di bagian pertama.

Ketika datang ke “Tentara Bulgaria”, Sasha Ilic diketahui menggunakan skema 4-2-3-1 (paling sering diterapkan sekarang di CSKA) dan 4-3-3 favoritnya. Itu adalah skema yang mirip dengan yang kedua yang disebutkan bahwa Ilyich memercayai bagian pertama dari inspeksi dengan warga Sofia. Ini tentang 4-1-4-1. Dalam 45 menit kedua, mengejutkan bagi analis, media dan spesialis, Ilic mengubah skema menjadi 4-3-1-2 yang sangat tidak praktis di negara kita, di mana penembak Nazon dan Bamba berdiri, dan Tufegdzic bertindak di belakang mereka. posisi alaminya. Trio di tengah terdiri dari Juga, Baurenski dan rekrutan baru Carreaso, yang berasal dari Amerika Selatan dengan profil sayap. Dalam skema tersebut, seperti dapat dilihat dengan jelas, sayap hilang, dengan mengorbankan lini tengah yang lebih jenuh, di mana belah ketupat terbentuk.

Lazar Tufegdzic, Asen Chanderov, Ioan Baurenski, CSKA, September

Tepat di tengah lapangan, “tentara” mundur dengan margin besar di Derby Abadi. Di dalamnya, pada 18 September, juara 31 kali itu tidak dapat merespons gelandang Levski dengan cara apa pun, dan hal yang paling membingungkan adalah bahwa mereka tampaknya dihormati oleh kemampuan fisik lawan. Kesan lain yang tersisa adalah bahwa “blues” sering memiliki keunggulan numerik di tengah (dan bahkan di sayap).

Tampaknya tidak butuh waktu lama bagi Ilitch untuk menyadari fakta itu, dan meskipun dia tidak dapat bereaksi selama pertandingan, dia akan mencoba melakukannya dalam beberapa minggu dan mungkin beberapa bulan mendatang. Legenda Partizan segera mencari solusi, dan dengan skema yang oleh banyak ahli di Eropa Barat didefinisikan sebagai kuno dan membatasi, terutama karena kurangnya sayap.

Sayap ke depan yang dimaksud, yang cocok dengan merek CSKA, hampir tidak ada. Pencetak gol terbanyak tim sejak awal musim, Mauricio Garces, Lazar Tufegdzic yang disebutkan di atas, yang berprofesi sebagai gelandang serang, Georgi Yomov yang diskors karena penggunaan zat terlarang, Brian Moreno, yang sejauh ini cukup sering digunakan sebagai penyerang tengah, Simeon Alexandrov (masih tanpa pertandingan), dan satu lagi pendatang baru tanpa debut resmi – Marcelino Carreaso. Ini adalah opsi Ilyich untuk kedua sayap dalam serangan CSKA. Yang ketiga, yang tiba di hari-hari terakhir pasar – Girair Shagoyan, juga digunakan secara sporadis di sayap di tim sebelumnya.

Jika harus diringkas – 6-7 orang. Dalam hal kuantitas – lebih dari luar biasa, dalam hal kualitas – hampir tidak. Trade-off dengan trade-off – banyak. Kurangnya kecepatan, permainan satu lawan satu, dan ketajaman – terlebih lagi. Contoh dari ini dapat diberikan secara rinci, membentang jauh melampaui fakta bahwa sayap CSKA telah lembam selama bertahun-tahun dan belum mencetak bahkan jumlah gol yang “memuaskan”.

Sasha Ilitch memang tidak sempurna sejauh ini, tapi jika ada satu hal yang tidak bisa disangkal darinya, dia adalah seorang realis pada intinya dan mencoba untuk belajar dari kegagalan, baik itu dalam bentuk kesalahannya atau kesalahannya. satuan komposisi tertentu. Apakah dengan skema berlian yang dipertanyakan di tengah, ia akan dapat menemukan kunci permainan CSKA yang lebih solid di tengah, mungkin akan terungkap dalam beberapa minggu mendatang.

Semua ini asalkan Ilitch memutuskan untuk melanjutkan percobaan dengan 4-3-1-2. Pemain Serbia itu terus menjadi kartu truf tersembunyi dalam perjuangan The Reds untuk memperebutkan posisi teratas, karena ia tidak dikenal oleh garis lintang kami, tetapi hal yang sama berlaku di arah yang berlawanan. Tapi keinginannya untuk mencari solusi masalah dan memecahkan polanya lebih dari patut ditiru.

Author: Nathan James