Лудогорец - ЦСКА, Антон Недялков, Браян Морено

Ludogorets memainkan CSKA dengan banyak keberuntungan dan gol debut

Juara Ludogorets menang dengan cara yang sangat sulit di kandang melawan wakil juara CSKA dengan 2:1. Matias Tissera dan Jakub Piotrovski akurat untuk “elang”, dan Amos Yuga mencetak gol untuk “tentara”. Pertandingan itu bukannya tanpa situasi kontroversial, seperti yang terjadi di pertengahan babak pertama, di mana bola mengenai tangan Nonato di area penalti Razgrad, tetapi titik penalti tidak ditunjukkan oleh Kabakov, dan wasit terbaik Bulgaria, tidak Anehnya, tidak menerima sinyal dari ruang mess VAR.

Dengan kemenangan tersebut, Ludogorets pindah ke posisi kedua di Liga efbet, di depan lawan hari ini. The “Greens” mengumpulkan 26 poin dari 11 pertemuan, sementara ibu kota memiliki satu poin lebih sedikit.

Pertandingan dimulai dengan cara yang sangat menarik, karena Busato dan Padt memiliki peluang. Pertama, Tissera nyaris mencegat tembakan Gruper, yang berubah menjadi operan, dan dalam serangan balik, kombinasi antara Shagoyan dan Moreno, yang diakhiri dengan tembakan Kolombia, tidak berhasil.

Pada akhirnya, di menit ke-9, hasilnya terungkap. Rik dengan mudah mengungguli Matei di sebelah kiri dan dengan tendangan melengkung dari luar mengirim bola ke jalur Tissera, yang dicegat dari jarak dekat di gawang “merah”.

Delapan menit setelah gol, Despodov dari posisi yang sangat baik memiliki peluang untuk menggandakan, tetapi tembakannya melebar.

Di pertengahan babak, “tentara” memiliki tuntutan yang sangat serius untuk penalti ketika, setelah tendangan sudut lainnya, bola mengenai tangan Nonato. Hakim ketua Georgi Kabakov mengabaikan situasi tersebut, dan kemudian tidak menerima sinyal dari ruang VAR.

Garces juga memiliki kesempatan untuk menyamakan kedudukan, dengan bahaya kembali datang dari posisi statis. Pemain Brasil itu melakukan sundulan, tetapi Padt menangkapnya di garis gawang sendiri.

Babak pertama berakhir dengan tembakan bagus Shagoyan dari tendangan bebas dari sudut kecil, yang ditepis kiper Belanda Ludogorets dengan kakinya.

Ludogorets - CSKA Nonato Jonathan Lindseth

Delapan menit memasuki babak kedua, Garces kembali memiliki peluang untuk menyundul bola, tapi kali ini intervensi Padt jauh lebih tepat waktu dibandingkan situasi di babak pertama.

Namun, beberapa saat kemudian, “merah” menyamakan kedudukan. Yuga dengan mudah melompati Despodov dan mencegat umpan silang bagus dari sudut Vion, tanpa memberikan kesempatan bagi kiper untuk bereaksi.

CSKA bisa saja membuat comeback beberapa menit setelah gol gelandang Afrika itu, tetapi Moreno dari jarak dekat gagal menyerang setelah umpan setengah tinggi dari sayap. Pada menit ke-77, Shagoyan mencoba tembakan kedua dari tendangan bebas langsung, tetapi upaya ini juga tidak berhasil – bola mengarah tepat ke tiang sisi kanan “hijau”.

Hanya dua menit setelah serangan oleh pemain Armenia ini, Eagles kembali memimpin. Gruper menemukan Piotrowski di sekitar titik penalti dan gelandang bertahan Polandia yang tenang menyundulnya ke gawang Bussato untuk menyenangkan semua orang di Huwefarma Arena.

Pemain paling aktif untuk CSKA, Shagoyan, bisa saja mengembalikan keseimbangan untuk kedua kalinya, tapi sekali lagi Padt terbukti menjadi penghalang terakhir untuk tembakan palsu jarak jauh teknisi Armenia itu.

Di akhir pertarungan, Igor Thiago bisa membunuh intrik, tetapi ketika dia berhadapan dengan Busato, dia tidak bisa mengatasinya. Beberapa detik kemudian, tembakan Tekpetei agak sembrono ke dalam kotak pada rebound.

Author: Nathan James