атлетико тукуман

Revolusi tenang di Argentina yang akan membalikkan segalanya

Argentina adalah salah satu negara dengan sepakbola terbanyak di dunia, tetapi setiap anak tahu itu. The Gauchos telah menghasilkan beberapa pemain terhebat dalam sejarah permainan dan selalu menjadi favorit untuk Copa America dan Piala Dunia. Dengan lebih dari sebulan sampai dimulainya Piala Dunia di Qatar, juara dunia dua kali itu sekali lagi berada di antara pesaing teratas untuk mendapatkan tempat di final. Tapi tim internasional bukanlah topik yang ingin saya perhatikan.

Kejuaraan klub Argentina hampir sepanjang sejarahnya didominasi oleh dua tim – Boca Juniors dan River Plate. Dua raksasa dari Buenos Aires memiliki gabungan 71 dari 132 gelar sejak Liga Pertama Argentina dibuat pada tahun 1891. Tapi tahun ini di Divisi Utama Argentina, ada satu tim yang akan mencuri perhatian dan membuat semua orang bertekuk lutut – Atlético Tucuman. Tim San Miguel de Tucuman didirikan pada tahun 1902 dan merayakan hari jadinya yang ke 120 musim ini. “Raksasa utara”, seperti julukan Atlético, tidak pernah dinobatkan sebagai juara negaranya, tetapi 120 tahun sejak kelahirannya, tampaknya lebih dekat dari sebelumnya.

Tim yang dipimpin oleh pemain Argentina dengan akar Italia Lucas Puzineri ini berada di posisi ketiga dengan aset 44 poin dengan tiga putaran tersisa hingga akhir musim. Di puncak klasemen adalah Boca Juniors dengan 45 poin dan satu pertandingan pasif, dan untuk saat ini perak adalah Racing Club dengan 44 poin dan jumlah pertandingan yang sama dengan Tucuman. Ini, tentu saja, menandai akhir kampanye yang sangat ketat dan aneh, yang akan berakhir pada 23/10.

Untuk saat ini, semuanya ada di tangan Genoa, yang harus memenangkan kunjungan Sarmiento Junin yang sedang berjuang. Itu tampak seperti tugas yang mudah pada awalnya, mengingat fakta bahwa Sarmiento memiliki tiga kekalahan dalam empat pertandingan dengan Biru dan Emas. Namun, Hunin dipastikan tidak akan menyerah begitu saja, meski merupakan derby kota yang bisa menjegal ambisi juara klub sepak bola paling dibenci di Argentina itu. Tentu saja, meski kalah, nasib gelar kembali berada di tangan Boca, namun kini kesalahan apa pun akan berakibat fatal. Dalam tiga laga terakhirnya, Boca bertandang ke Newell Old Boys yang menempati peringkat ke-9 klasemen; empat hari setelah kunjungan Boca itu lagi, kali ini di Gimnasia, yang berada di urutan keenam klasemen dan memiliki poin 40. Kedua tim seharusnya saling bermain di babak ketiga, tetapi pertandingan ditunda; untuk final, Boca Juniors menjamu salah satu musuh terbesarnya dalam menghadapi Independiente – derby kota baru antara dua dari tiga tim paling sukses di negara ini. Boca harus memainkan empat pertandingan ini dalam periode 12-23 Oktober, yang berarti satu pertandingan setiap tiga hari.

Program Klub Racine sama sekali tidak tenang. Tim peringkat kedua, yang mengalahkan Atlético Tucuman 2-0 hanya dua hari yang lalu, mengunjungi Colón Santa Fe, yang berada di posisi ke-22 dan hampir mengamankan tempat mereka di elit; beberapa hari kemudian, lulusan Fernando Gago mendapat kunjungan Lanus yang berjuang untuk bertahan hidup – derby Buenos Aires lainnya; dan akhirnya derby modal lagi, tapi kali ini dengan River Plate, yang berada di posisi ke-4 dengan aset 41 poin! Siapa tahu, dalam kondisi tertentu, River juga bisa mengejar medali emas.

Dan jadi kami datang ke revolusioner kami – Atlético Tucuman. Dekan harus segera menyingkirkan kekalahan di Racine dan melupakan fakta bahwa mereka telah kalah dua kali dari tiga pertandingan terakhir mereka. Atlético Rosario Central, yang berada di posisi ke-23 dan hampir mengamankan masa tinggal mereka, adalah elit; beberapa hari kemudian mengikuti rumah baru di “Estadio Monumental José Fierro” melawan Unio de Santa Fe, yang menempati posisi ke-18 dan tidak khawatir tentang tempat mereka di elit tahun depan. Jadi kita sampai pada 23 Oktober, ketika Atlético menjamu Defensa dan Justicia yang berada di posisi ke-16, yang menyelesaikan musim lalu di urutan kedua di klasemen akhir.

Membandingkan program dari tiga besar, Atlético Tucuman terlihat paling tidak bermasalah dan ini pasti akan menambah tekanan pada rival utama mereka untuk posisi teratas. Atlético hanya kebobolan 6 gol di kandang musim ini, dengan hanya Gimnasia yang memiliki pertahanan lebih solid dengan kebobolan tiga gol di kandang.

Satu hal yang pasti – di San Miguel de Tucuman mereka sedang mempersiapkan perayaan yang serius. Gelar pertama yang dimenangkan di atas peringatan 120 tahun akan membuat warga kota utara terjaga setidaknya selama beberapa minggu, dan untuk penggemar sepak bola yang tidak memihak, itu akan menjadi kisah sepak bola lain di sepanjang garis Porto 2004, Yunani 2004 dan Leicester 2016 .

Author: Nathan James