фелипе коутиньо астън вила

Steven Gerrard memiliki teka-teki yang sulit untuk dipecahkan

Dalam sepak bola, banyak hal berubah dengan sangat cepat. Hari ini kamu di atas, besok kamu di bawah. Hari ini Anda memainkan sepak bola yang indah, besok Anda tidak tahu bagaimana mengoper bola. Meski terdengar klise, tapi itulah kenyataannya. Klub Birmingham Aston Villa berada di posisi yang sama. Juara Eropa dua kali itu mengoleksi delapan poin dari delapan pertandingan liga pertama mereka dan menempati posisi ke-14. Para pemain Steven Gerrard telah kebobolan 10 gol dan mencetak 6 gol.

Semuanya sedikit tidak terduga, mengingat awal yang kuat untuk masa jabatan Stevie G di pucuk pimpinan Villains. Legenda Liverpool dan Inggris mengambil alih tim melalui masa naik-turun tahun lalu dan mengangkat tim keluar dari zona degradasi, finis di posisi ke-14. Villa menghabiskan banyak uang untuk dua pemain bertahan di musim panas, mengontrak pemain Brasil Diego Carlos dari Sevilla seharga € 31 juta dan pemain Belgia Leander Dendoncker dari Wolverhampton seharga € 15 juta. Melihat skuad yang dimiliki Gerrard, orang tidak akan membayangkan bahwa segalanya akan berkembang dengan cara ini.

Hal yang baik bagi mereka adalah bahwa musim baru saja dimulai. Di posisi depan, Birmingham memiliki pemain seperti Felipe Coutinho, Danny Ings, Ollie Watkins, Emiliano Buendia dan Leon Bailey. Namun, tidak satu pun dari orang-orang ini yang memiliki lebih dari satu pukulan dalam 8 pertandingan tersebut. Serangan Villa sangat bergantung pada Coutinho, tetapi pemain Brasil itu tidak mendapat dukungan yang cukup dari para gelandang tim, yang jarang memasuki sepertiga akhir lapangan. Terlalu sering, pemain menyerang tim kalah jumlah dengan pertahanan lawan, dan manajer oposisi tahu bahwa jika mereka mengandung Coutinho, bahaya gol berkurang setengahnya.

Akhir pekan lalu, Villa gagal menang tandang ke Leeds meski tuan rumah memainkan seluruh babak kedua dengan satu pemain turun. Ollie Watkins disebut-sebut sebagai biang keladi dalam permainan ini karena anak muda itu menyia-nyiakan beberapa peluang bagus di akhir pertandingan, menyibukkan diri dengan memukul dan memperlambat bola lebih dari yang diperlukan. Ini tentu saja dapat dianggap sebagai kurangnya pengalaman, tetapi siapa pun yang telah menyaksikan Rangers berevolusi di bawah Gerrard tahu bahwa mantan kapten Inggris membuat para pemainnya bermain sepak bola kombinasional dan serba cepat. Ya, masa depan mungkin cerah bagi Watkins untuk saat ini, tetapi dia harus menyesuaikan diri dengan ritme pelatihnya secepat mungkin dan mulai menjadi lebih klinis dan efektif.

Dan jika terlalu dini untuk mengatakan apakah The Reds berada dalam krisis, tidak ada keraguan bahwa mereka tampil jauh di bawah level yang diharapkan oleh penggemar dan pakar. Di sini, masalahnya juga bisa dicari pada Gerrard, yang sepertinya masih belum bisa menjernihkan pemain inti yang bisa dia andalkan. 4-3-3 bekerja adalah formasi yang hebat, tetapi untuk itu Anda harus memiliki bek sayap yang kuat dan gelandang bertahan yang kuat. Sayangnya untuk Gerrard, pilihannya di posisi ini sangat terbatas. Cedera Luka Ding memaksa manajer untuk menggunakan jasa Ludwig Avgunstinsson, dan pilihan kedua adalah bek tengah Jan Bednarek, yang pasti lebih suka bermain di tengah pertahanan. Cedera pada pemain baru Diego Carlos juga tidak membantu keluar dari lubang, meskipun pasangan bek tengah Lions terdiri dari Tyrone Mings dan Ezri Konza.

Dalam beberapa hari terakhir telah terjadi peningkatan pembicaraan di kalangan penggemar Villa tentang mengubah formasi dan menggunakan tiga bek tengah. Bek kanan petahana Matty Cash telah melewatkan tiga pertandingan terakhir karena cedera dan telah digantikan oleh veteran 37 tahun Ashley Young, yang, bagaimanapun, tidak memiliki kecepatan dan kekuatan untuk mengatasi sayap cepat di Liga Premier. Tidak juga pada tahun 2022.

Kesimpulannya, dapat dikatakan bahwa Villa tidak dalam krisis, tetapi permainan kepemilikan perlu diubah secara drastis. Sebelum jeda Piala Dunia, Villans memiliki pertandingan melawan Nottingham Forest (W), Chelsea (W), Fulham (W), Brentford (W), Newcastle (W), Manchester United (W) dan Brighton (W). Apa pun di bawah 15 poin dari 7 pertandingan itu pasti akan mengguncang kursi Gerrard, dan pergantian pelatih di pertengahan musim untuk tahun kedua berturut-turut pasti akan mengurangi ambisi tim Midland di Eropa.

Author: Nathan James